Beyond the Scientific Way

Fahmi Amhar Official Blog
September 30th, 2010

Austria, Tanah yang Sudah Diinjak Kuda Sultan

Islamic Centre di Vienna dengan latar belakang UN-City (Kantor PBB di Wina)

Islamic Centre di Vienna dengan latar belakang UN-City (Kantor PBB di Wina)

Memasuki Ramadhan kali ini membuat saya terkenang kembali pada puasa amat lama yang pernah saya alami 22 tahun yang lalu.  Di Innsbruck, sebuah kota kecil yang indah di tengah-tengah pegunungan Alpen Austria, puasa. Ya, Ramadhan 1408 H masuk bertepatan dengan pertengahan April 1988 M.  Itu di Innsbruck artinya, fajar menyingsing pukul 4:26 dan maghrib pukul 20:05. Di akhir Ramadhan yang sama dengan pertengahan Mei, fajar pukul 03:16 dan maghrib 20:44.

Apakah di Innsbruck ada Muslim?  Alhamdu-lillah banyak! Jumat pertama di Innsbruck saya langsung mencari informasi tentang masjid.  Alham-dulillah ketemu, walau mencarinya agak lama.  Bayangan semula masjidnya seperti lazimnya masjid di kita.  Ada bangunan tersendiri.  Ternyata masjid itu ada ruang bawah tanah. Di atasnya sebuah cafe.  Jadinya hawa masjid cukup lembab karena kurang sinar matahari. Ini ternyata hal yang wajar di kota-kota di Eropa, di mana harga sewa gedung sangat tinggi.

Sewa? Ya, sebagian besar masjid di Eropa itu statusnya sewa. Maka jangan heran kalau suatu saat bisa pindah. Termasuk masjid yang nama resminya adalah Türkischer Kultur Verein in Innsbruck – atau perkumpulan kebudayaan Turki. Ya, untuk secara resmi menyebut diri “masjid” atau dalam bahasa Jerman “Moschee” kadang-kadang mendapatkan perlawanan dari masyarakat atau pemerintah setem-pat. Alasan utamanya biasanya soal tata ruang.  Daerah itu tidak diperuntukkan untuk tempat ibadah, begitu katanya. Mungkin bayangan mereka tempat ibadah itu ya seperti gereja. Namun kalau “kebu-dayaan”, orang biasanya “willkomen”.  Padahal dalam Islam, istilah kebudayaan (culture, hadharah) itu menyangkut padangan hidup berikut segala hal yang muncul dari situ. Maka di masjid yang terletak di Meinhardstrasse 8a Innsbruck itu juga ada kantin, kursus bahasa Arab, kursus bahasa Turki, taman kanak-kanak Turki (semacam TPA/TPQ) dan sebagainya.  Jadi walaupun letaknya di bawah tanah dan kurang representatif, tapi output-nya maksimal.

Mayoritas jamaah masjid di Austria adalah komunitas Turki yang pasca Perang Dunia ke-2 didatangkan ke Austria terutama untuk bekerja sektor konstruksi.  Kini mereka telah memasuki generasi ke-2 atau bahkan ke-3.  Anak dan cucu mereka lahir di Austria, lebih fasih bahasa Jerman daripada Turki, bahkan sudah berwarga negara Austria, namun menghadapi kenyataan bahwa mereka tetap tidak diterima 100 persen sebagai orang Austria.  Setiap hari nasional Austria (26 Oktober) ada pameran militer, di dada seragam tentara nasional Austria itu banyak ditemukan nama-nama khas Muslim Turki seperti “Mehmet”, “Osman”, “Salim” atau “Fahmy”.

Belakangan saya tahu bahwa di kota Innsbruck yang penduduknya cuma 120.000 orang itu ada dua masjid lagi. Uniknya, dalam satu hari Jumat kita bisa sholat Jumat 3 kali, karena waktu memulai khut-bahnya berbeda.  Masjid pertama tepat pukul 13.  Masjid kedua pukul 13:20, dan masjid ketiga konsisten pukul 13:40. Mungkin ini untuk memu-dahkan jamaah yang jam istirahatnya berbeda-beda.  Biasanya, khutbah sangat pendek, sehingga khutbah dan shalat selesai dalam 15 menit. Kalau ingin mendapat banyak ilmu, datanglah 30 menit sebelum khutbah dimulai.  Di situ ada taklim.  Ketika pertama kali datang ke masjid di Innsbruck, saya sudah khawatir telat karena sepertinya khutbah telah dimulai.  Tetapi saya lalu bingung karena khatibnya duduk, dan jamaah duduknya tidak teratur, bahkan kemudian ada tanya jawab segala.  Baru kemudian pukul 13:40, muazzin adzan, jamaah merapikan shaf duduknya, lalu orang yang saya duga khatib tadi baru berdiri dan khutbah sangat singkat. Ini mungkin uslub yang baik juga. Jadi mereka yang waktunya sempit cukup menghadiri bagian ibadah jumat yang wajib saja.  Sedang yang waktunya lapang dapat ilmu dengan puas, tidak cuma ngantuk karena khutbah yang membosankan.

Bagaimana mereka mendanai operasional masjidnya? Tidak ada keropak seperti di masjid-masjid Indonesia. Mereka mengedarkan “Erlags-chein”, jamaah langsung transfer via rekening masjid di bank.  Ada juga pilihan autodebet, sehingga orang tidak perlu lupa lagi dalam mengisi kas masjid dan masjid selalu optimis ada dana.

Sementara itu, di ibu kota Austria yaitu Wina, yang penduduknya 1,7 juta, ada lebih dari 30 masjid.  Kondisi umumnya hampir sama di lantai basemen yang lembab. Tapi ada juga Islamic Center yang megah di tepi sungai Donau.  Hanya saja, kalau musim panas, untuk ke masjid ini perlu kuat iman karena di dekat masjid adalah pantai sungai Donau yang orang banyak berjemur nir busana.

Di Austria Islam cukup bebas.  Guru-guru agama Islam yang mengajar di sekolah-sekolah umum digaji oleh negara. Setiap siswa yang beragama Islam berhak mendapatkan pendidikan agama Islam.  Kadang-kadang kalau di sekolah itu cuma satu-dua orang, digabung dengan sekolah lain. Ini berkat upaya Austrian Moslem Society, yang dalam Undang-Undang di Austria dianggap mewakili masyarakat Muslim Austria.  Kedudukan organisasi ini cukup kuat, sampai-sampai bisa intervensi ke militer dan penjara, agar semua tentara atau napi yang muslim men-dapatkan hak-haknya seperti makanan yang halal atau waktu untuk shalat.

Berbagai harakah Islam juga bebas bergerak di Austria.  Siaran televisi publik ORF juga kerap meliput aktivitas atau mengadakan wawancara dalam ber-bagai tema. Seorang syabab Hizbut Tahrir di Austria bahkan mengelola sebuah mushala di kampus dan sering menjadi rujukan kalau siswa-siswi sekolah menengah di Wina ingin mengenal Islam lebih dekat.

Memang tidak semua orang Austria bahagia dengan pertumbuhan Islam di Austria. Meski jumlahnya ditaksir masih di bawah 300.000 orang (4,2 persen jumlah penduduk), tapi di tengah masyarakat Katholik yang makin banyak menjadi atheis serta gereja-gereja yang kosong, tren Muslim ini dianggap mengkhawatirkan.

Apalagi ketika ada isu seperti di Timur Tengah lalu komunitas Muslim Austria melakukan aksi turun ke jalan. Gema takbir di jalan-jalan Austria membang-kitkan rasa gentar di dada penduduk asli yang mengenal sejarah Austria di masa lalu.  Tahun 1525 dan 1683 pasukan Khilafah Utsmani sudah menge-pung di luar benteng kota Wina.  Dan apa kata-kata Sultan Sulaiman al-Qanuni saat itu: “Tanah yang sudah diinjak oleh kuda Sultan, adalah bumi Islam!”.[]

Incoming search terms:

Tags: , , ,

.

Leave a Reply