Beyond the Scientific Way

Fahmi Amhar Official Blog
July 24th, 2011

Yemenpun Negeri Asal Para Ilmuwan

Dr. Fahmi Amhar

Yaman sedang bergolak. Presidennya terluka dan kabur berobat ke Saudi Arabia.  Suasana politik menjadi serba belum pasti hingga tulisan ini ditulis.  Dalam suasana seperti itu tentu sulit untuk melanjutkan kehidupan secara normal, apalagi aktivitas pendidikan dan pengembangan sains dan teknologi.

Dahulu, ketika Khilafah masih tegak dan syari’ah masih diterapkan, keributan politik tak banyak berpengaruh pada aktivitas pendidikan dan pengembangan sains, karena aktivitas ini sudah melebur dalam kehidupan masyarakat.  Karena itu meski Khalifah silih berganti, dan sebagian bahkan secara berdarah, tetapi pendidikan tetap berjalan dengan kualitas tinggi, melanjutkan nilai-nilai Islam ke generasi berikutnya.  Para ilmuwan juga tetap berkarya, karena era yang baru tentu tetap membutuhkan kontribusi mereka.

Di masa lalu, meski Yaman tidak sebesar Baghdad atau Cordoba, namun Yaman ternyata juga pernah punya sejumlah ilmuwan besar.

Yang pertama Ya’qūb ibn Isḥāq al-Kindī  (Alkindus), yang dijuluki “guru-filosof-kedua-pasca-Aristoteles”.  Beliau hidup dari 801 – 873 M.  Meski lahir di Kufah Iraq, tetapi al-Kindi adalah keturunan bani Kindah yang berasal dari Yaman.  Selain filosof, dia juga ahli berbagai bahasa, juga dokter yang meneliti dosis tepat khasiat obat (farmakologi) dan menggabungkannya dengan khasiat terapi musik, bahkan juga berexperimen dengan cryptografi – bagian ilmu matematika untuk menyandi dan mengungkap informasi yang tersandi.  Al-Kindi pernah menjadi tokoh sentral di Baitul Hikmah di Baghdad, dan  beberapa khalifah Abbasiyah menunjuknya untuk menjadi guru privat anak-anak Khalifah serta memimpin tim penerjemahan banyak naskah Yunani kuno ke dalam bahasa Arab.  Karena naskah-naskah ini umumnya membahas filsafat, maka dalam perkembangannya, tulisan-tulisan al-Kindi tentang filsafatlah yang paling banyak dibicarakan orang.

Potret al-Kindi

Sebagian dari karya filsafat al-Kindi memang kontroversial dan menjadi sasaran kritik para ahli Ushuluddin.  Misalnya al Kindi menganggap bahwa wahyu dan pengetahuan empiris adalah dua jalur yang sama-sama menuju Tuhan.  Ini bisa diartikan bahwa tanpa wahyupun orang bisa mendapatkan kebenaran bagaimana cara beribadah dan cara hidup di dunia lainnya.  Sayangnya, tidak banyak tulisan asli al-Kindi yang bertahan hingga zaman modern untuk direview.  Sebagian yang ada hingga kini adalah komentar atas komentar tulisan al-Kindi.  Bisa saja, komentar yang pertama sudah bias karena tidak memahami pendapat asli al-Kindi.

Ilmuwan Italia zaman Rennaisance Geralomo Cardano (1501-1575) menyebut al-Kindi sebagai salah satu dari 12 pemikir terbesar Zaman Pertengahan.  Menurut Ibn an-Nadim, al-Kindi menulis sedikitnya 260 buku, di antaranya 32 buku tentang geometri, 22 buku tentang kedokteran, 22 buku filsafat, 9 buku logika, 12 buku fisika.  Meskipun banyak bukunya telah hilang, sebagian terjemahan latinnya diselamatkan Gerard of Cremona dan sebagian lain ditemukan di sebuah perpustakaan di Turki.

Dari buku cryptografi al-Kindi

Harbi al-Himyari adalah ilmuwan Arab dari Yaman hidup antara abad 7 – 8 M.  Dia adalah salah satu guru dari ahli kimia terbesar Jabir al Hayyan.  Namun biografinya tidak banyak diketahui.

Abū Muḥammad al-Ḥasan ibn Aḥmad ibn Yaqūb al-Hamdānī (sekitar 893-945 M) adalah muslim Arab yang ahli geografipujanggaahli bahasa, sejarahwan dan astronom. Dia berasal dari suku Hamdan, di barat ‘Amran Yaman. Dia adalah salah satu wakil kebudayaan Islam pada masa-masa akhir Khilafah Abbasiyah.

Sayang data biografi al-Hamdānī sangat sulit diketahui, meskipun karya ilmiahnya tersebar luas.  Dia sangat dikenal reputasinya sebagai grammarian (ahli bahasa), tetapi juga menulis banyak puisi, mengkompilasi tabel astronomi, dan menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk mempelajari sejarah dan geografi kuno Arabia.

Ayahnya adalah pengelana dan sering harus ke kota-kota Kufah, Baghdad, Basra, Oman dan Mesir.  Pada usia 7 tahun, dia telah mulai bercakap tentang pengelanaan.  Dia lalu pergi ke Makkah dan tinggal dan belajar di sana lebih dari enam tahun.  Belakangan dia balik ke San’a dan berkarya di Himyar.  Namun sikapnya yang kritis terhadap politik membuatnya dipenjara hingga dua tahun.  Setelah dilepas dia kembali ke Rayda, dan dalam perlindungan sukunya, dia berkarya di sana sampai wafat hingga 945 M.

Karya al-Hamdani tentang Geografi Jazirah Arab (Sifat Jazirat ul-Arab) adalah karya yang sangat penting di bidang ini, bahkan hingga seribu tahun kemudian (!) sebagaimana diakui oleh A. Sprenger dalam bukunya “Post- und Reiserouten des Orients” (Leipzig, 1864) dan dalam “Alte Geographie Arabiens” (Bern, 1875).  Karya besar al-Hamdānī yang lain adalah “Iklil” (Mahkota) yang membahas genealogi (silsilah) para Himyarit, peperangan di antara mereka dan para rajanya, dalam 10 jilid.  Jilid 8 tentang kota-kota dan istana di Arab Selatan telah diedit dan dikomentari oleh Müller dalam buku “Die Burgen und Schlösser Sudarabiens” (Vienna, 1879-1881).

Incoming search terms:

Tags: , , ,

.

Leave a Reply